Kerugian yang meningkat memaksa LG untuk menghentikan produksi smartphone

LG Electronics mengatakan pada hari Senin bahwa mereka akan menutup bisnis smartphone yang merugi.

Kembali pada tahun 2013, LG adalah produsen smartphone terbesar ketiga di dunia, dan sekarang produsen ponsel tampaknya akan menempuh jalan yang sama dengan HTC. Pada bulan Januari, raksasa elektronik Korea Selatan mengatakan sedang mempertimbangkan semua opsi yang terkait dengan divisi tersebut setelah hampir enam tahun mengalami kerugian dengan total sekitar $4,5 miliar (£3,3 miliar). Ini meskipun perusahaan berada di peringkat sebagai merek paling populer ketiga di Amerika Utara, tetapi telah tertinggal di pasar lain. Ponsel LG masih cukup populer di pasar rumah mereka di Korea Selatan.

Namun para pemimpin mengatakan pasar ponsel telah mkristanto menjadi “sangat kompetitif”. Sementara Samsung dan Apple adalah pemain terbesar di pasar smartphone, LG telah mengalami masalah dengan perangkat keras dan perangkat lunaknya.

“Keputusan strategis LG untuk keluar dari segmen seluler yang sangat kompetitif akan memungkinkan perusahaan untuk memfokuskan sumber daya di area pertumbuhan seperti komponen kendaraan listrik, perangkat yang terhubung, rumah pintar, robotika, dan kecerdasan buatan,” katanya dalam sebuah pernyataan.

Tahun lalu, Samsung mengirimkan 28 juta ponsel, dibandingkan dengan 256 juta untuk Samsung, menurut firma riset Counterpoint.

Bisnis smartphone adalah yang terkecil dari lima divisi LG, hanya menyumbang 7,4% dari pendapatan. Pangsa pasar globalnya untuk ponsel saat ini sekitar 2%. Ke depan, LG akan terus memanfaatkan keahlian selulernya dan mengembangkan teknologi terkait mobilitas seperti 6G untuk membantu meningkatkan daya saing di bidang bisnis lainnya.

Analis mengatakan persaingan dari Samsung Korea Selatan dan perusahaan China seperti Oppo, Vivo dan Xiaomi kemungkinan besar akan diuntungkan dari keluarnya LG. Pembuat smartphone telah berjuang selama pandemi dengan penjualan turun sekitar 10% pada tahun 2020 karena penguncian yang membatasi pembukaan toko.

Apa pendapat Anda tentang berita ini?